Monday, December 13, 2010

Munafiknya Kau Manusia !

Kenapa? Kenapa? Kenapa?

Kau suka bermain dengan kata wahai manusia. Sekejap kau kata A, sekejap kau kata B.

Sekejap kau cakap begini, sekejap kau cakap begitu.

Eh manusia! Kau tau? Tau tak? Kau suka buat orang lain marah dengan kau.

Sikap kau yang tak ubah seperti talam bermuka-muka. Betul ke peribahasa aku ni ? Ah, pedulikan.

Dah terlalu lama aku bersabar, dan aku masih bersabar selagi kesabaran itu masih milik aku.

Sampai bila ? Mungkin sampai seekor anak lembu menjadi dewasa dan mempunyai 2 ekor anak kot. Betul. Aku tak tipu.

Memang aku punya tahap kesabaran yang tinggi. Tapi, jangan suka menguji aku. Sampai satu tahap aku juga boleh bertukar menjadi hulk. Aku bukan malaikat.


********************

Terkadang aku bingung dan aku hairan. 
Kenapa di zaman globalisasi sebegini masih wujud manusia sebegitu?

*tanda tanya bermain di kotak minda*

Hmm......

*keluhan panjang*

Ikutkan hati mahu saja ku tumbuk manusia sebegini. Mau saja ku humban mereka ke sebuah pulau. Biarkan mereka kebuluran, biarkan mereka terkapai-kapai minta pertolongan. 

Memang patut mereka diajar. Mereka tak pernah tau apa yang mereka kata. Mereka sering kali memungkiri janji yang pernah mereka tabur. 

Tanda orang munafik itu ada tiga:
"Jika berkata, dia dusta. Jika berjanji, dia ingkar. Jika diberi amanah, dia khianat".

Semoga kita menjauhinya.

*******************

Susah untuk berinteraksi dengan manusia sebenarnya. Nak tak nak, terpaksa juga. Sebab aku juga manusia. Memang manusia saling memerlukan satu sama lain. 

Disebabkan sikap saling bergantungan itulah, aku tak dapat lari dari bertemu dengan manusia lain. Simbiosis ini menyebabkan aku seringkali mengeluh. 

Adakala keluhan itu tebaik untuk aku. Bukan tidak bersyukur. Menyesali sesuatu, jauh sekali. Cuma terasa dengan sedikit keluhan, hati ini sedikit terubat. 


********************

Lama aku menghilang, lama aku menyepi dari menulis bukan sebab aku malas. Cuma aku mahu simpan semuanya dalam hati. 

Akan tetapi, aku tak rasa kuat tuk tanggung sendiri. Aku kembali semula ke dunia maya. Dunia yang mana aku tak dikenali. Ok. Cuma ada segelintir saja mengenali aku. Itu sebab aku publish kan di facebook. 

Dunia maya ini, aku bebas bersuara. Aku bebas melakar. Kebebasan itu satu kepuasan. 

Peduli apa orang nak kata. Manusia memang gemar mengata. Habis satu cerita, disambung cerita lain. Tah bila nak habis, hanya mereka ada jawapannya.

Aku melakar, aku mencoret apa yang aku rasa, apa yang aku lalui dan aku rasa kita semua punya cerita yang sama.

1 comment:

Apple Merah said...

aka-chan.. dah bersawang nie... bile nk update??